Kesehatan

Simak Cara Penyebaran Virus Corona yang Sering Terjadi Lebih dari 1 Juta Orang Positif Covid-19

Saat ini sudah lebih dari satu juta orang di seluruh dunia terinfeksi virus corona, begini penyebaran yang umum terjadi, droplets atau udara? Hingga kemarin, Jumat (3/4/2020) sudah ada lebih dari satu juta orang di dunia yang terinfeksi virus corona. Jumlah kematiannya mencapai angka lima persen.

Virus ini menyebar dengan cepat sejak akhir Desember kemarin. Hal ini membuat berbagai pola hidup sehat digalakkan dengan benar. Mulai dari mencuci tangan dengan sabun, menggunakan disinfektan hingga menutup mulut dengan lengan saat batuk.

Namun tetap saja penyebaran virus ini sangat cepat. Langkah ekstrem yang diambil untuk menghentikan peyebaran virus adalah dengan lock down. Ada juga yang menerapkan physical distancing.

Lalu sebenarnya bagaimana virus corona ini menyebar hingga masuk ke tubuh seseorang? Menurut penelitian baru yang diterbitkan dalan The New England Journak of Medicine, para ilmuwan menyebut bahwa partikel aerosol dapat menyebarkan virus corona. Hal itu mengindikasikan adanya kemungkinan penularan penyakit melalui udara, tetapi dalam kondisi tertentu.

Meski terlihat sama, tetapi partikel aerosol tidak sama dengan tetesan dari pernapasan. Direktur Medis Mikrobiologi Diagnostik di Rumah Sakit Methodist Houston S. Wesley Long mengatakan, partikel aerosol memiliki ukuran yang jauh lebih kecil. "Maka partikel dapat melakukan perjalanan jarak jauh dan dapat dengan mudah dihirup ke paru paru," kata Long, seperti dilansir dari Huffpost, Rabu (1/4/2020).

"Tetesan pernapasan cenderung sekitar 20 kali lebih besar dan berjalan sekitar enam kaki (2 meter) atau kurang sebelum jatuh ke tanah," lanjut dia. Partikel aerosol mungkin hanya akan ditemukan dalam kondisi tertentu dan memiliki risiko infeksi sangat rendah pada kebanyakan orang. Namun, penelitian itu menunjukkan bahwa partikel aerosol dapat melayang di udara selama beberapa jam.

Hal inilah yang membuat para petugas medis memiliki risiko tinggi akan terpapar virus corona. Sementara itu, Profesor sekaligus Ketua Departemen Ilmu Pengerahuan dan Teknologi di Bryant University Kristen Hokeness menyebutkan, prosedur lain yang dapat menghasilkan aerosol adalah prosedur pelingkupan dan CPR. Ketika cairan yang mengandung virus, seperti air liur atau lendir terganggu selama prosedur, cairan itu dapat tetap tinggal di udara dengan bergantung pada tetesan air, debu, dan partikel lainnya.

"Begitu berada di udara, partikel partikel itu dapat tersebar melalui aliran udara dari ventilasi atau kipas yang membantu mereka bergerak di luar ruang langsung mereka," jelas Hokeness. Selain sirkulasi udara, menurut Hokeness, aktivitas manusia seperti berjalan dan membuka pintu juga dapat lebih memudahkan perjalanan partikel. Di sisi lain, tetesan pernapasan (droplet) memiliki ukuran yang jauh lebih besar dan dapat mendarat dengan cepat setelah dilepaskan oleh orang yang terinfeksi.

Perbedaan transmisinya adalah droplet diproduksi ketika seseorang sedang batuk atau bersin. "Droplet terbatas dalam hal jangkauan. Droplet bisa mengenai seseorang ketika berada dalam jarak dekat sekitar 1 meter. Itulah sebabnya kami mengatakan 2 meter sebagai ukuran jarak," jelas dia.

Meski demikian, penyebaran virus melalui udara bukanlah cara yang paling berpotensi membuat seseorang terinfeksi virus corona jenis baru penyebab Covid 19. Jika ini terjadi, maka jumlah orang yang terinfeksi akan lebih banyak. Virus coronadiprediksi menyebar ke sekitar 2 hingga 2,5 orang untuk setiap satu orang yang terinfeksi.

Ketika sebuah penelitian menunjukkan bahwa virus corona bisa muncul sebagai aerosol, sebuah laporan dari dua rumah sakit di Wuhan justru tidak mendeteksi partikel partikel seperti dalam 35 sampel udara. Cara penularan yang paling umum diyakini masih melalui kontak dengan tetesan pernapasan. Artinya, penularan tetesan dapat terjadi ketika seseorang batuk ke permukaan benda atau tangan, kemudian ditransfer oleh tangan ke hidung atau mulut penerima.

"Kami masih belajar tentang Covid 19, tetapi virus corona dapat hidup beberapa hari di permukaan yang keras dan bekerja dengan baik pada kulit. Mereka kurang optimal pada permukaan berpori seperti karton atau kain," kata Long. Penelitian dalam The New England Journal of Medicine mengulas berapa lama virus corona hidup dalam berbagai konteks.

Sebagai partikel aerosol yang melayang di udara, virus dapat bertahan hingga tiga jam. Sementara, pada plastik dan stainless steel dapat bertahan hingga tiga hari. Para peneliti menemukan bahwa virus itu bertahan untuk waktu yang jauh lebih sedikit pada tembaga, yaitu sekitar empat jam.

"Ini adalah bukti sangat awal tentang bagaimana virus dapat menyebar. Terkadang itu tidak selalu sempurna ketika diterjemahkan ke dunia," kata Hokeness. "Tapi diskusi ini penting ketika kita berusaha untuk menjaga petugas perawatan kesehatan dan publik. Kami mempelajari semuanya secara real time," tandasnya

Baca Berita Lain

Badan Pun Bugar Cukup di Rumah & Hanya Perlu Kursi Olahraga Hemat

Adinda Sherlina

10 Makanan untuk Menurunkan Kolesterol dari Hidangan Lebaran

Adinda Sherlina

Ekki Soekarno Suami Soraya Haque Berhenti Merokok & Rajin Olahraga Usai Lewati Masa Kritis

Adinda Sherlina

Hilangkan Citra Buruk Gangguan Jiwa, Sejumlah Dokter Resmikan Komunitas Sahitya

Adinda Sherlina

Jaga Kesehatan Jantung hingga Cegah Kanker 7 Manfaat Kentang bagi Kesehatan Tubuh

Adinda Sherlina

Siap Diujicobakan pada Manusia April Nanti Vaksin Virus Corona Sudah Jadi dalam Waktu 42 Hari

Adinda Sherlina

Alasan Umum Kenapa Junk Food Disukai Banyak Orang, Padahal Tidak Sehat

Adinda Sherlina

Ini Kata Dokter Ashanty Salah Konsumsi Obat Diet Bagaimana Obat Penurun Badan Instan Merusak Tubuh

Adinda Sherlina

Nenek Ini Sembuh dari Kanker Payudara Stadium 4 Setelah MInum Rebusan Kayu Bajakah

Adinda Sherlina

Leave a Comment