Metropolitan

Ini Bukti yang Dimiliki Para Korban Banjir Jakarta Berani Seret Anies Baswedan menuju Pengadilan

Juru Bicara Tim Advokasi Korban Banjir Jakarta 2020, Azas Tigor Nainggolan mengatakan pihaknya yakin bahwa gugatan class action yang diajukan oleh warga DKI akan dipenuhi oleh Pengadilan. Azas mengatakan mereka memiliki bukti yang kuat dan cukup untuk menyeret Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ke pengadilan, atas kelalaian penanggulangan musibah banjir. Total warga yang dimasukkan dalam gugatan berjumlah 243 orang.

Ia mengatakan jumlah tersebut adalah warga yang telah melakukan berbagai tahap verifikasi bukti. Azas mengatakan sebelum melakukan verifikasi, jumlah yang mendaftar untuk ikut menggugat Anies mencapai 670 orang. Berikut adalah syarat yang harus dipenuhi oleh warga DKI untuk ikut dalam gugatan class action terhadap Anies.

Azas menjelaskan warga yang menggugat memiliki kerusakan bermacam, mulai dari tempat tinggal pribadi hingga tempat usaha. "Jenis kerusakannya ada yang rumah, rumah mereka rusak, ada juga yang tempat usaha," paparnya. Poin dari gugatan yang diajukan oleh korban banjir Jakarta terhadap Anies adalah, kelalaian Gubernur DKI Jakarta untuk mempersiapkan warganya dalam menghadapi banjir.

"Dasar gugatan kami adalah Pemprov DKI Jakarta dalam hal ini Gubenur DKI Jakarta lalai mempersiapkan warga untuk menghadapi banjir," terang Azas. Ia menyoroti dua kelalaian utama Anies, yakni sistem peringatan dini dan bantuan darurat. "Apa kelalaiannya? dia tidak melakukan early warning system , atau sistem peringatan dini," kata Azas.

"Kedua adalah tidak melakukan secara baik sistem emergency responds, atau bantuan darurat," tambahnya. Azas mengatakan pihaknya telah memiliki bukti kuat terkait dua hal tersebut. Bukti yang ia miliki di antaranya adalah saksi dan pengakuan soal lalainya Anies dalam menanggulangi banjir di Jakarta.

"Nanti bukti bukti yang harus dibawakan dalam gugatan ini adalah yang membuktikan bahwa Pemprov DKI Jakarta lalai dalam dua hal tadi ( early warning system dan emergency responds) ," papar Azas. "Misalnya nanti ada saksi, ada pengakuan bahwa mereka tidak mendapatkan informasi lebih dini," lanjutnya. Menurutnya tidak ada alasan atas kelalaian Pemerintah Provinsi DKI jakarta.

Ia mengatakan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah memperingatkan akan datangnya banjir sejak 23 Desember 2019. "Sebelumnya sudah diinformasikan oleh BMKG, atau Badan Penanggulangan Bencana Nasional bahwa akan terjadi curah hujan yang besar sejak tanggal 23 Desember," ujar Azas. Azas menyebut Anies telah lalai menangani banjir meskipun sudah mendapat peringatan dari BMKG soal datangnya banjir.

"Ini seharusnya ditindaklanjuti dengan persiapan persiapan untuk sistem peringatan dini dan sistem bantuannya, ini yang tidak dilakukan oleh Pemprov DKI Jakarta," tandasnya. Sebelumnya diberitakan, beberapa warga DKI telah mengajukan gugatan perdata class action di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pasa Senin (13/1/2020). Gubernur DKI Jakarta pada 1997 2007, Sutiyoso menilai Gubernur Ibu Kota sekarang, yakni Anies Baswedan mendapat nasib kurang baik atau apes atas bencana banjir yang melanda pada awal 2020.

Mulanya presenter bertanya pada Sutiyoso, apakah pernah menemukan perbedaan pendapat dengan pemerintah pusat dalam penanganan banjir. Sutiyoso justru menjawab dirinya sudah biasa mendapat kritikan. Apalagi ia telah memimpin DKI Jakarta selama 10 tahun.

"Kamu bisa ngebayangin enggak dua tahun saja dikerjain kayak gitu, apalagi 10 tahun udah kenyang aku diomelin orang," ujar Sutiyoso. Sutiyoso menilai bencana banjir merupakan siklus lima tahunan, seperti saat 2002 dan 2007. "Sebenarnya kan ini siklus lima tahunan, masa akhir jabatan kan tadinya 2002 aku kena banjir."

"Tapi yang paling parah itu adalah 2007 mau akhir jabatan saya kan itu parah sekali," ujarnya. Namun, Sutiyoso mengatakan bahwa kebetulan Anies Baswedan mengalami bencana banjir sangat parah pada tahun ini. "Tetapi itu dasar nasibnya Anies, ini mbah (kakek) nya parah kalau ini," ungkap Sutiyoso.

Saking parahnya cuaca ekstrem, Sutiyoso mengatakan dirinya tak pernah mengalami apa yang dialami Anies. "Ini terlalu ekstrem, dulu tuh saya enggak ada sampai mobil hanyut kayak yang saya lihat itu. Itu udah luar biasa gitu loh," kata dia. Akibatnya, Sutiyoso kini meminta agar semua pihak berhenti saling menyalahkan soal bencana banjir yang melanda.

"Jadi kondisi seperti itu sudahlah hentikan ngomel, hentikan salah nyalahin. Fokus menangani bagaimana akibat banjir," ungkapnya. Apalagi, banjir bukan hanya terjadi di Jakarta melainkan banyak wilayah lainnya termasuk luar negeri. "Ini yang mengalami bukan di Jawa, bukan di Indonesia saja, di luar negeri juga kena," ucap Sutiyoso.

Sutiyoso meminta agar semua pihak kini fokus pada penanganan banjir. "Jadi kita tuh fokus bagaimana memfasilitasi dengan baik kan sudah ada prosedur kita tetap kita ya antara Pemda, Kodam, dengan Polda kalau terjadi begini sudah kumpulkan mereka,"kata dia. Pada kesempatan itu, Sutiyosomenilai bahwa adanya gengsi politik pada Pemerintahan Anies sudah biasa dalam politik.

Namun, hal hal politi seperti itu tidak terlalu berdampak besar apalagi Pemilihan Daerah (Pilkada) masih dilaksanakan pada 2022. "Nah politik ya seperti itu, tapi sebenarnya belum saatnya ya. Pilkada kalau enggak salah masih tiga tahun, Pilpres apalagi masih lama kan," ujar Sutiyoso. Meski demikian, dalam dunia politik apapun bisa terjadi.

"Tapi jasa politisi ya memang begitu ada peluang harus dimanfaatkan," lanjut Sutiyoso. Sehingga, Sutiyoso meminta agar masyarakat tidak terlalu peduli dengan unsur unsur politis dalam masalah banjir ini. Ia meminta agar semua pihak berhenti saling menyalahkan.

"Nah rakyat ini jangan terbawa, kita fokus sajalah enggak ada nyalah nyalahin orang, enggak ada yang ngomen, enggak ada gunanya itu," ujar Sutiyoso memperingatkan. Sutiyoso tidak ingin semua pihak saling menyalahkan, apalagi banjir ini juga merupakan faktor curah hujan yang ekstrem. Banjir tidak hanya melanda DKI Jakarta.

"Karena curah hujan itu bukan tinggi sekarang ini, ekstrem." "Artinya ekstrem itu sulit kita jangkau siapapun itu, banjir ini kan bukan di Jakarta saja di mana mana," jelas Sutiyoso.

Baca Berita Lain

Nurul Mahasiswa UIN Memesan Nasi Bungkus buat Teman-teman yang Datang menuju Wisudanya Sebelum Tewas

Adinda Sherlina

PLN Ganti 11.279 Meteran Listrik Pelanggan yang Rusak Pasca Banjir

Adinda Sherlina

Tahun 2002 Pernah Gugat Ternyata dari Dulu Selalu Kritik Pemprov Azas Tigor Kritik Anies Baswedan

Adinda Sherlina

Konvoi Puluhan Anggota Geng Motor dari Bekasi ke Jakarta Berakhir di Kantor Polisi

Adinda Sherlina

Banjir di Jakarta Buat PLN Padamkan Listrik di 724 Titik Agar Warga Tidak Tersetrum

Adinda Sherlina

Butuh Perjuangan untuk Merobohkan Hingga Menyembelih Hewan Kurban Saat Sapi Terus Berontak

Adinda Sherlina

Begini Kata Dinhut DKI 300 Pohon di Jakarta Ditebang buat Pembangunan 4 Mega Proyek Rp 736 Miliar

Adinda Sherlina

Hujan Deras Disertai Petir Diprakirakan Landa Sejumlah Wilayah di Jabodetabek Sore Ini

Adinda Sherlina

BERITA POPULER: Anjing Milik Bima Aryo Dikabarkan Sudah 3 Kali Menyerang Warga, Satu Meninggal Dunia

Adinda Sherlina

Leave a Comment