Nasional

Hanya . . . Anies Enggan Komentar Banyak Disinggung soal Banjir Berkali-kali Terjadi di Jakarta

Sejumlah wilayah di Jakarta kembali terendam banjir, Selasa (25/2/2020) pagi, setelah hujan mengguyur sejak Senin (24/2/2020) malam. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, informasi yang diterimanya, lebih dari 200 RW di Ibu Kota terkena dampak banjir. Ketika disinggung banjir yang sudah berkali kali terjadi di Jakarta sejak tahun baru 2020, Anies enggan berkomentar banyak.

Anies mengatakan, konsentrasi pihaknya saat ini menangani korban banjir. "Sekarang konsentrasi pada penanganan, cuaca seperti ini masih akan terjadi beberapa waktu ke depan," ucap Anies saat memantau Pintu Air Manggarai, Jakarta, Selasa pagi. Anies menyinggung ramalan BMKG pada Desember 2019 bahwa cuaca ekstrem akan terjadi hingga Maret 2020.

Anies enggan berkomentar lagi ketika ditanya mengenai antisipasi Pemprov DKI menghadapi cuaca ekstrem tersebut. "Cukup," kata Anies sambil berjalan meninggalkan para wartawan. Pada awal pernyataan, Anies mengatakan, banjir yang terjadi pada Selasa pagi karena curah hujan yang tinggi, bukan karena aliran dari hulu di Bogor.

Seperti di Pintu Air Manggarai, sempat berada pada level Siaga I dan kini turun menjadi Siaga II. Menurut Anies, seluruh jajaran Pemprov DKI saat ini berada di lapangan untuk membantu warga yang terdampak banjir. Anies mengatakan, warga korban banjir yang membutuhkan bantuan bisa menghubungi 112.

Warga juga bisa datang ke kantor kelurahan terdekat. "Kita akan bantu respons semua yang jadi kebutuhan masyarakat," ucap Anies. Untuk saat ini, kata Anies, pihaknya sedang berkonsentrasi pada penanggulangan bencana.

"Semua sumber daya kita siapkan untuk terjun ke lapangan. Semua kegiatan Pemprov difokuskan di lapangan. Semua pertemuan, rapat batal semuanya, turun ke lapangan," ucap Anies. Berita ini tayang di Kompas.com: Pada saat ini, beberapa wilayah Indonesia sedang dilanda cuaca ekstrem. Salah satu yang paling mencuri perhatian adalah banjir di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya yang terjadi hari ini (25/2/2020).

Beberapa pemukiman terendam, dan beberapa ruas jalan hingga jalan tol tergenang sehingga tak dapat dilalui. Bahkan, kompleks istana kepresidenan pun sempat kebanjiran. BMKG mencatat bahwa genangan serta banjir terjadi di beberapa wilayah DKI Jakarta, seperti emayoran, Pulo Gadung, Pulomas, Manggarai, Halim, dan Sunter. Menurut BMKG, penyebab cuaca ekstrem ini adalah Eks Siklon Tropis Esther dan Siklon Tropis Ferdinand.

Keduanya berpengaruh terhadap kondisi curah hujan lebat dan gelombang tinggi di beberapa wilayah Indonesia, dan menjadi penyebab hujan berintensitas sedang hingga lebat dengan durasi yang cukup lama yang turun pada dini hari hingga pagi ini (25 Februari 2020) di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya. Berdasarkan hasil analisis Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), pada Senin (24/2/2020), Eks Siklon Tropis Esther terpantau berada di Daratan Australia. Titik koordinat eks siklon tersebut berada pada 16.7 LS dan 137.3 BT, atau sekitar 980 kilometer sebelah selatan barat daya Merauke, dan bergerak ke barat menjauhi wilayah Indonesia.

Eks Siklon Tropis Esther ini semakin melemah dan mulai punah pada hari yang sama, pukul 16.00 WIB. Sementara itu, Siklon Tropis Ferdinand terpantau berada di Hindia selatan Nusa Tenggara Barat, pada titik koordinta 14.6 LS dan 117.4 BT, atau sekitar 630 kilometer sebelah selatan Waingapu. Siklon Tropis Ferdinand ini bergerak ke selatan daya menjauhi wilayah Indonesia.

Namun, diperkirakan intensitas siklon yang satu ini akan meningkat dalam 24 jam, terhitung kemarin dan bergerak ke arah Barat hingga Barat Daya. Meskipun, Eks Siklon Tropis Esther sudah punah dan Siklon Tropis Ferdinand bergerak menjauhi wilayah Indonesia, tetapi keduanya ikut memicu peluang hujan dengan intensitas sedang hingga lebat dan gelombang tinggi di beberapa wilayah Indonesia. Hujan sedang hingga lebat

Jawa Bali Nusa Tenggara Barat

Nusa Tenggara Timur Gelombang tinggi 1.25 2.50 meter Samudera Hindia selatan Kupang hingga Pulau Rote

Perairan selatan Kupang hingga Pulau Rote Pulau Sawu bagian utara Laut Sawu bagian selatan

Selat Sumba bagian barat Selat Sape bagian selatan Laut Arafuru bagian barat

Laut Arafuru bagian timur Kepulauan Aru Perairan Kepulauan Kai Perairan selatan Pulau Seram

Perairan Kepulauan Tanimbar Perairan Yos Sudarso Gelombang tinggi 2.50 4.00 meter

Perairan selatan Jawa Timur Samudera Hindia selatan Jawa Timur Selatan Nusa Tenggara Barat

Samudera Hindia selatan Pulau Sumba hingga Pulau Sabu Laut Arafuru bagian tengah Laut Arafuru bagian timur

Laut Arafuru bagian selatan Merauke

Baca Berita Lain

Cek Namamu di Sini! Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi CPNS 2019 DPR & MPR RI

Adinda Sherlina

Kemendagri Dukung Penyelenggaraan Pilkada Serentak Tahun Depan

Adinda Sherlina

Fatayat NU Antisipasi Penyebaran Radikalisme di Kalangan Perempuan

Adinda Sherlina

Rumah Eks Dirut Garuda Ari Askhara Paling Mewah di Kampungnya

Adinda Sherlina

Putra Sulung Jokowi Dibela PDIP Hasil Survei Kalah oleh Achmad Purnomo

Adinda Sherlina

Tanggapan Mendagri saat Diminta Tengahi Perseteruan Yasonna Laoly dengan Wali Kota Tangerang

Adinda Sherlina

Lebih Berbobot & Dikontrol Ketat Passing Grade & Jumlah Soal SKD CPNS 2019 Berbeda Dibanding 2018

Adinda Sherlina

ICMI Harap Wapres Ma’ruf Keliling Kampus Perkuat Budaya Ilmiah Bahas Penanganan Radikalisme

Adinda Sherlina

Syafruddin Paparkan Tiga Syarat Agar Perguruan Tinggi Jadi Universitas Berkelas Dunia

Adinda Sherlina

Leave a Comment