Kesehatan

Cemino Adalah Akses Utama Bagi Pasien Cuci Darah

Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) bekerjasama dengan Fresenius Medical Care menggelar seminar bertajukPerawatan Akses Vaskuler pada Pasien Ginjal Kronis,di Jakarta, Minggu (15/9/2019). Dr. Patrinef selaku pembicara mengatakan seharusnya dokter meminta pasien membuat akses cemino terlebih dahulu sebelum 3 (tiga) bulan pasien gagal ginjal menjalani terapi cuci darah. "Mau dipakai atau tidak yang penting pasien sudah punya akses. Ketika sudah saatnya cuci darah, maka pasien cepat tertangani," kata Dr Patrinef dalam keterangan yang diterima, Senin (16/9/2019).

Pernyataan dr Patrinef itu disampaikan dihadapan 150 orang pasien gagal ginjal dalam seminar awam bertajuk “ “Kita di Indonesia tidak demikian, pasien datang sudah dalam keadaan parah bahkan di ICU, baru dilakukan pemasangan CDL, dan ini memiliki resiko yang sangat tinggi”, ungkap dr. Patrianef. Lebih lanjut dr. Patrianef yang merupakan Konsulen Bedah Vaskuler itu menjelaskan bahwa diluar negeri pasien akan langsung dibuat AV Fistula terlebih dahulu ketika dokter memvonis mereka mengalami penyakit ginjal kronis

“Akses CDL itu bukan yang terbaik. Dan tidak bertahan lama serta banyak komplikasinya, seperti infeksi, demam dan bekuan darah. Yang terbaik dan aman bagi pasien tetap menggunakan AV Fistula/Cemino. Ini sangat kecil komplikasinya. Biasanya perlu waktu matang 6 sampai 12 minggu akses Cemino tersebut baru bisa digunakan untuk mengalirkan darah ke mesin," ungkapnya lagi. Dokter yang berpraktek di RSCM Jakarta ini menjelaskan lebih dalam lagi Arteriovenous Fistula (AV Fistula) dibuat dengan menghubungkan sebuah arteri dengan sebuah vena, dan vena ini akan menjadi lebar dan lebih kuat. Sedangkan CDL adalah suatu selang steril yang dimasukkan kedalam vena sentral besar pada sekitar leher dan dada pasien.

Menurut data KPCDI Saat ini sekitar 95 persen pasien gagal ginjal melakukan perawatan melalui terapi hemodialisis atau yang akrab disapa dengan cuci darah. Proses hemodialisis menggunakan mesin khusus untuk menyaring darah guna menggantikan fungsi ginjal yang rusak. Cara kerja hemodialisis adalah dengan mengalirkan darah melalui sebuah sirkulasi ke mesin yang berada diluar tubuh untuk membuang toksin dan kelebihan cairan, kemudian mesin mengembalikan darah yang sudah dibersihkan kembali ke dalam tubuh.

Untuk mengalirkan darah ke mesin khusus tersebut, diperlukan sebuah akses vaskuler dari pembuluh darah yang besar dengan aliran yang cukup kuat. Dan akses untuk hemodialisis ini ada beberapa jenis yang diantaranya dengan Kateter Double Lumen (CDL), AV Fistula/Cimino dan AV Graft.

Baca Berita Lain

Anaknya Idap Autisme, Dian Sastro Ungkap 7 Tanda Gejala Autisme, Fokus Mata hingga Tantrum

Adinda Sherlina

Anggota Satgas Pamtas RI PNG Yonif 411 Kostrad Bantu Proses Persalinan Di Tengah Hutan

Adinda Sherlina

Sayangi Mata dari Penyebaran Bakteri, Hindari Coba Tester Maskara di Toko Kecantikan, Ini Bahayanya

Adinda Sherlina

Gara Gara Vaping, Gadis 18 Tahun Ini Tak Bisa Lagi Bernapas Tanpa Bantuan Alat Medis

Adinda Sherlina

Penderita Diabetes yang Ingin Berpuasa Ramadan Disarankan Konsutasi Dulu ke Dokter

Adinda Sherlina

10 Makanan untuk Menurunkan Kolesterol dari Hidangan Lebaran

Adinda Sherlina

Bahaya di Balik Kenikmatan Makan dengan Sumpit, Begini Cara Membersihkannya untuk Hindari Bakteri

Adinda Sherlina

Nenek Ini Sembuh dari Kanker Payudara Stadium 4 Setelah MInum Rebusan Kayu Bajakah

Adinda Sherlina

Bahan Alami untuk Sembuhkan Sakit Tenggorokan, Tersedia di Rumah dan Tak Sulit Mencari

Adinda Sherlina

Leave a Comment