Nasional

Begini Simulasi Pengamanan Awak Media Ketika Demo Berujung Rusuh

Mabes Polri menggelar simulasi pengamanan terhadap awak media ketika situasi demo atau unjuk rasa berujung rusuh, Sabtu (26/10/2019). Hal ini dilakukan agar awak media tak lagi menjadi korban kekerasan dari oknum aparat di lapangan, terutama menyangka awak media adalah bagian dari pengunjuk rasa. Digelar di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, awak media dibriefing terlebih dahulu dimana titik titik aman yang dapat digunakan untuk meliput.

Untuk membedakan awak media dengan massa perusuh dan memudahkan anggota mengenali tiap orang di lokasi, polisi memberikan helm serta rompi bertuliskan 'Pers'. Adapun tiap penanganan terhadap aksi unjuk rasa atau demo Korps Brimob membagi situasi ke dalam tiga indikator warna. Yakni hijau, kuning, dan merah. Hijau diartikan kondisi massa masih tertib, sementara kuning berarti situasi massa mulai rusuh. Merah menandakan massa telah berubah menjadi anarkis.

Ketika situasi kuning dan merah, awak media pun diharapkan dapat memposisikan diri di luar kerumunan massa. Untuk lebih aman, awak media diharapkan berada di belakang para anggota kepolisian. Saat simulasi dilakukan, sejumlah orang nampak berperan sebagai massa yang berusaha melakukan tindakan anarkis. Aparat pun membentuk formasi dengan menutupi serangan massa menggunakan tameng. Tameng diarahkan di bagian depan dan atas, untuk menghindari lemparan benda benda tersebut.

Massa terus bergerak dan bertindak anarkis dengan mendorong hingga menendang tameng serta formasi yang dibuat kepolisian. Saat inilah awak media diminta menjauhi kerumunan massa. Setelahnya, lantaran tiga kali peringatan untuk membubarkan diri tak diindahkan oleh massa, aparat kepolisian pun bertindak tegas. Aparat dengan tameng tadi mundur kebagian belakang, digantikan oleh para aparat kepolisian yang mengendarai motor dengan berboncengan.

Belasan motor itu sedikit demi sedikit maju dan akhirnya polisi yang membonceng menembakkan gas air mata ke arah atas atau langit di atas massa. Di belakang motor, terdapat sekira enam kendaraan roda empat yang dilengkapi water cannon. Kendaraan ini dikerahkan tatkala massa masih terus merangsek maju meski gas air mata telah ditembakkan. Di sisi lain, ada pula para anggota Brimob yang bersiaga untuk menolong yang terluka akibat aksi unjuk rasa. Terlihat beberapa kali anggota memperagakan pertolongan terhadap orang yang terluka, baik dipapah maupun dibawa menggunakan tempat tidur perawatan yang bisa didorong.

Diketahui, Polri meminta maaf atas tindak kekerasan anggotanya terhadap jurnalis yang meliput demo menolak sejumlah RUU di Tanah Air pada 24 25 September. Polri pun berencana membekali jurnalis yang meliput aksi demonstrasi dengan seragam rompi sehingga saat kondisi rusuh, anggota di lapangan dapat mengenali wartawan. "Ke depan, saya sudah menyampaikan berulang kali ke pemred, Dewan Pers, agar ketika teman media meliput kerusuhan atau diprediksi akan terjadi kerusuhan, semuanya dibekali rompi yang ada tulisan 'Pers'. Dan teman media yang meliput harus cermat di mana tempat yang aman saat terjadi kerusuhan. Aman dari massa dan aparat," ujar Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo, di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (27/9).

Baca Berita Lain

Denny JA Singgung Dukungan UAS ke Prabowo: Too Little and Too Late

Adinda Sherlina

Minta Maaf Kepada Saksi Pendemo, Ratna Sarumpaet: Aku Buat Kalian Kecewa

Adinda Sherlina

Investigasi Kerusuhan di Distrik Fayet, TNI temukan Anak Panah dan Selongsong Peluru

Adinda Sherlina

Politisi PKB Sarankan FPI Jadi Partai Politik : Aku Kasihan Aja, Udah Cape Cape Gak Dapet Apa Apa

Adinda Sherlina

Pansus Jiwasraya Hanya Akan Menimbulkan Kegaduhan Baru Politikus PDIP

Adinda Sherlina

Novel Baswedan Dikonfirmasi Soal Keterlibatan Anggota Polri dalam Kasus Penyiraman Air Keras

Adinda Sherlina

Soal Banjir Jakarta, Ahok BTP: Gubernur Sekarang Lebih Pintar dari Saya

Adinda Sherlina

Itu Nyawa Pak Sebut Korban Tewas Banjir Jakarta Era Anies hanya 4 Orang Haji Lulung Disemprot Rosi

Adinda Sherlina

Achmad Yurianto Sebut Salah Satu Kunci Keberhasilan Isolasi Mandiri Adalah ‘Perasaan Gembira’

Adinda Sherlina

Leave a Comment